Psikologi dapat membantu Anda masuk ke universitas?

Psikologi dapat membantu Anda masuk ke universitas? Ini adalah bagian pertama dari serangkaian teks di mana kami akan menyajikan tips untuk menghadapi momen yang sangat penting ini 🙂 ikuti kami di sini untuk memeriksa konten kaya ini!

Psikologi dapat membantu Anda masuk ke universitas?

Biasanya menjelang diadakan Ujian Nasional banyak siswa yang sudah mulai belajar, atau mengikuti bimbingan tes dan kelompok belajar selama beberapa waktu, agar memperoleh nilai yang tinggi pada UN – Ujian Nasional, tujuannya selain agar lulus ujian juga agar memudahkan dalam memasuki Universitas.

Tekanan saat ini beragam: pilih profesi yang akan mengarah pada kehidupan, menyerap semua konten, dapat mengikuti tes sepenuhnya, ketegangan menunggu catatan dan melihat apakah itu cukup untuk memasuki Universitas yang diinginkan.

Untuk belajar begitu keras, Anda sering menghilangkan diri Anda dari hal-hal penting, seperti bergaul dengan teman, beristirahat, bersama keluarga, menjaga kesehatan fisik dan psikologis, dan bekerja. Seluruh proses ini dapat menyebabkan kerusakan pada kesehatan mental, dan depresi, kecemasan dan / atau stres dapat dikembangkan, misalnya.

Bagaimana cara menghindari ini, menjaga keseimbangan antara studi – hubungan sosial – kesehatan fisik dan mental?

Psikologi dapat membantu Anda dengan beberapa tips:

1) Menyiapkan jadwal belajar

Bagi semua subjek yang perlu Anda pelajari selama seminggu, menggunakan maksimum 10 jam per hari studi, dengan interval 10 menit antara subjek (manfaatkan interval ini untuk makan, mandi, meregangkan, menonton beberapa video yang berbeda – tidak layak mengambil keuntungan untuk menonton pelajaran video, ya? – dan apa lagi yang Anda sukai). Jadi masih akan ada waktu bagi Anda untuk beristirahat dan melakukan kegiatan lain, seperti kegiatan fisik.

See also  Berbagai Jurusan Kedokteran Spesialis

2) Kelompok studi pada hari Sabtu ATAU Minggu

Tuliskan pertanyaan dan pertanyaan tentang mata pelajaran yang dipelajari dalam seminggu dan belajar dengan sekelompok teman sekelas atau teman yang juga akan mengikuti tes. Ingatlah untuk menghormati batas 10 jam studi dan tidak memperpanjang lebih lama dari itu, selain menghindari gangguan (penggunaan ponsel, percakapan paralel, dll.). Kemudian Anda bisa pergi keluar dan bersenang-senang.

3) Luangkan waktu sehari untuk diri Sendiri

Pada hari yang tersisa pada akhir pekan, hari ketika tidak akan ada kelompok belajar, mengambil kesempatan untuk melakukan apa yang Anda suka atau butuhkan (seperti istirahat, misalnya). Juga, Anda harus menganggap diri Anda menjaga hubungan afektif, seperti menghabiskan waktu bersama teman, keluarga, dan pasangan.

4) Jangan lupa jaga kesehatan fisik dan mental

Jaga diri Anda, dengan kesehatan yang terganggu, tidak akan mungkin untuk mengambil studi sejauh yang Anda bisa jika Anda sehat. Ini berlaku untuk kesehatan fisik dan mental. Berangkat untuk penjadwalan janji berkala, ujian rutin, dan satu jam mingguan untuk Psikoterapi. Pengetahuan diri dan kesempatan untuk berbicara dengan seorang profesional, selalu diterima!

Baca juga : Daftar Nama Universitas di Solo

Dan, yang paling penting, jangan biarkan materi menumpuk. Jika Anda membuat jadwal dengan baik, itu akan memberikan waktu untuk melihat semua konten dan masih membuat penjumlahan sebelum tes! Jangan putus asa, ketahui batasanmu dan khawatirkan dirimu!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *